WHO kutuk keras pembunuhan pekerja kesehatan Palestina oleh Israel

Al-Quds, Palestina, (ANTARA) – ¬†Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Rabu (27/3) dengan keras mengutuk pembunuhan Sajed Mezher –orang yang menjadi pemberi reaksi pertama dan bekerja untuk Masyarakat Bantuan Medis Palestina di Tepi Barat Sungai Jordan– oleh militer Israel.

Mezher, pekerja kesehatan yang berusia 18 tahun, ditembak pada Rabu, saat ia memberi perawatan buat orang yang cedera selama bentrokan di Kamp Pengungsi Dheisheh di Bethlehem. Ia cedera di perut dan menyerah pada lukanya setelah ia dibawa ke rumah sakit.

“Kami sedih oleh kehilangan nyawa yang tragis ini. Pekerja kesehatan menyediakan perawatan kritis dan menyelamatkan nyawa. Perlindungan mereka harus dijamin,” kata Gerald Rockenschaub, pemimpin Kantor WHO di Tepi Barat dan Jalur Gaza, sebagaimana dikutip Kantor Berita Palestina, WAFA –yang dipantau Antara di Jakarta, Kamis siang. “Doa kami dan belasungkawa yang paling dalam bersama keluarga Sajed dan rekannya di Masyarat Bantuan Medis Palestina (PMRS).”

WHO kembali menyatakan bahwa perlindungan pekerja kesehatan, orang tua dan instalasi medis harus dihormati sepanjang waktu.

Sumber: WAFA
Baca juga: KRCS kirim bantuan medis ke Gaza
Baca juga: Israel dilaporkan abaikan kebutuhan medis tahanan Palestina
 

Penerjemah: Chaidar Abdullah
Editor: Maria Dian A
COPYRIGHT © ANTARA 2019