Pertempuran berlangsung di antara faksi-faksi pemberontak Suriah

Amman (ANTARA News) –  Bentrokan-bentrokan terjadi di antara berbagai faksi pemberontak Suriah, kata warga dan pemberontak pada Kamis (3/1).

Pertarungan berkecamuk di antara kubu-kubu oposisi Suriah bersenjata sejak pergolakan menentang pemerintahan Presiden Bashar Al-Assad tahun 2011. Bentrokan-bentrokan di antara mereka telah membantu presiden Suriah, dengan dukungan para sekutu dari Iran dan Rusia, untuk merebut kembali banyak kawasan yang semula dikuasai pemberontak.

Tahrir ash Sham, yang sebelumnya berafiliasi ke Al- Qaida, telah melancarkan serangan pada Selasa terhadap kota-kota di pinggiran barat Aleppo –yang dikuasai Nour ad Din Zinki, anggota arus utama Front Pembebasan Nasional (NLF), kata warga dan sumber pemberontak yang dihubungi Reuters lewat telepon.

Tahrir ash Sham, yang pada Rabu menguasai kota Darat Izza, mengatakan pihaknya membalas sergapan yang dilakukan pekan ini. Lima pejuangnya tewas dalam insiden tersebut. Kelompok itu menyalahkan Nour al Din Zinki berada di balik serangan tersebut.

Kelompok-kelompok militan Islamis memiliki perbedaaan ideologi dari kubu-kubu nasionalis di dalam Tentara Suriah Bebas yang tergabung di bawah panji NLF, dukungan Turki, tetangga Suriah.

Satu sumber pemberontak mengatakan penguasaan kota Darat Izza akan memperkuat kelompok Islamis itu dalam pembicaraan rahasia dengan Turki yang menempatkan tentaranya di bagian utara dan ingin memperkuat kehadirannya guna menjamin perbatasannya.

Tujuan kelompok militan itu ialah membentuk rangkaian wilayah dari kawasan-kawasan yang mereka kuasai di sebelah utara Idlib dekat perbatasan Turki ke benteng-benteng di pinggiran Aleppo, kata seorang diplomat senior dari Barat yang meminta jatidirinya tak disebutkan.

Pasukan NLF dikerahkan lagi untuk menghadapi serangan-serangan dan menyerang benteng-benteng dan tempat-tempat pemeriksaan Tahrir ash Sham di Provinsi Idlib, kata warga dan pemeberontak.

“Kami minta kubu Tahrir ash Sham bertanggung jawab atas serangan berbahaya yang menimbulkan peningkatan serangan dan menyerukan orang-orang bijaknya menghentikan pertempuran dan memelihara apa yang tersisa dari revolusi,” kata NLF dalam satu pernyataan yang dikutip Reuters.

Warga masyarakat mengatakan NLF mengalami sedikit kemajuan dalam mengusir para militan Islamis itu dari Saraqeb, salah satu kota utama yang mereka kuasai di Provinsi Idlib.

Akibat bentrokan-bentrokan itu, ketakutan di kalangan warga sipil merebak. Pulugan orang sejauh ini terbunuh dan cedera, kata pemberontak.

Penyunting: M.Anthoni/Chaidar Abdullah

Pewarta:
Editor: Gusti Nur Cahya Aryani
COPYRIGHT © ANTARA 2019